Thursday, April 26, 2012

ULAMA ARSHAD ALBANJARI DARI BANJARMASIN


Syekh Arsyah Al-Banjari, potret yang tersangkut di dinding rumah keluarganya di Banjarmasin.

Salah sebuah kitab karangan Arsyad Al-Banjari


CATATAN A.F.YASSIN

PEMUKIMAN ARSYAD AL-BANJARI DI BANJARMASIN

 Timbalan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kalimantan Barat yang juga budayawan disegani di Banjarmasin, Hj Hijaz Yamani serta dua tokoh lain menyambut kedatangan rombongan Jejak Bahasa di tangga pesawat Garuda yang membawa kami dari Jakarta 24 Januari lalu. Hijaz langsung mengiringi rombongan ke Ruang VIP di lapangan terbang Syamsuddin Noor Banjarmasin untuk menikmati jamuan ringan  “Selamat Datang”sambil menunggu 38 buah beg besar dan peti peralatan penggambaran TV3 dipunggah dari pesawat ke empat buah van yang menunggu. Sambutan VIP ini adalah kali kedua buat rombongan Jejak Bahasa setelah Makasar dua minggu sebelumnya. Yang mujurnya di Banjarmasin, rombongan sempat diperkenalkan kepada Timbalan Gabenor Kalimantan Barat, Insinyur Irya Darham  yang kebetulan turut sampai di lapangan terbang.

 “Kami harap Jejak Bahasa dapat membantu kami memperkenalkan daerah kami di Malaysia,” kata Timbalan Gabenor yang turut diiringi oleh Walikota Banjarmasin. “Sudah ada kenderaan?” tanyanya kepada Hijaz.

“Sudah disiapkan, Pak,”jawab Hijaz

Sebagai tanda kenangan, Haji Alias Yusof jurugambar yang baru sebulan bersara dari Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) mengabadikan gambar ramai bersama Timbalan Gabenor sebelum berpisah.

 Banjarmasin, yang pertama kali dikunjungi kebanyakan anggota rombongan terkenal dengan seorang ulama yang kitabnya menjadi rujukan sebahagian besar orang Melayu di alam Nusantara. Ulama itu Syeikh Mohamad Arsyad al-Banjari terkenal sebagai pengarang buku fiqih “Perukunan Melayu” yang kita menjadi buku pegangan sejak 200 tahun yang lalu. Arsyad adalah seorang tokoh ilmu fiqih dan tasauf. Juga ahli hisab dan ilmu falak.
Masjid Arsyad Al-Banjari masih dalam pembinaan ketika Tim Jejak Bahasa membuat penggambaran.

Di kampung tempat dia bermukim dinamakan Desa Dalam Pagar, sejak dia kembali ke Indonesia pada tahun 1773 dari Mekah. Di Tanah suci dia memperdalam ilmu agamanya dan berguru dengan antaranya Abdul Samad al-Falimbani, Abdul Wahab Bugis, Syekh Abdul Rahman al-Misri. Ualama arab terakhir ini kemudian bermukim di Betawi (Jakarta sekarang) untuk meneruskan kegiatan mengajarnya di Indonesia. Arsyad sendiri telah diberi penghormatan untuk mengajar ilmu agama di Masjidil Haram dan mengeluarkan beberapa fatwa kepada anak-anak didiknya. 

 Desa Dalam Pagar yang kami kunjungi pagi 25 Januari tenang memagari Sungai Martapura yang membelah dua kampung. Sebuah rumah batu, persis di depan jambatan yang merentasi sungai didiami oleh anak cucu Arshad dengan ketua keluarganya, Haji Mohamad Irsyad Zein (57 tahun), generasi keenam Arsyad al-Banjari. Menurut Haji Irsyad, moyangnya itu lahir pada 11 Mac 1710 dan meninggal dunia pada 13 Oktober 1812.

 Sekembalinya ke Banjarmain Sultan mengurniakan sekeping tanah, yang kemudian dipagar sendiri oleh al-Banjari. Oleh kerana keadaan berpagar, maka kampung itu dikenali dengan nama desa  Dalam Pagar. Al-Banjari menjalani hidup berdakwah dengan memegang jawatan sebagai Mufti dalam Pengadilan Agama. Keturunannya selalu sahaja dilantik menjadi mufti kemudian daripadanya. Selain kitab  ‘Perukunan Melayu”al-Banjari turut mengarang kitab “Sabilul Muhtadin”.

 Kitab ini  sangat besar iktibarnya kepada bahasa Melayu seperti yang ditulis pada akhir kitab ini sebagai “Sebuah kebun yang mempunyai buah-buahan yang indah-indah dan bunga-bungaan yang tiada layur adalah dicap akan dia seperti barang yang dilihatkan atas rupa yang jamil, Insyaallah ia terlebih sahih dan sejahteradaripada tahrif dan tabdil.” Menurut ceritanya, pihak berkuasa Belanda sering meminta nasihat al-Banjari untuk menentukan permulaan puasa bulan Ramadhan dan mengukur kedalaman laut.

 Menurut Haji Irsyad kitabtab “Sahibul Muhtadin” dikarang moyangnya di Desa Dalam Pagar sendiri dan menjadi sumber rujukan utama dalam mengajar ilmu agama Islam kepada murid-murid di Pondok Pesantren (sekolah pondok) Desa Dalam Pagar yang diusahakan oleh keluarga keturunan al-Banjari. Sebuah yayasan yang dinamakan Yayasan Syekh Muhammad Arsyad mengendalikan sekolah pondok yang jumlah muridnya sekitar 100 orang.

 Demikianlah kedatangan  rombongan Jejak Bahasa ke Banjarmasin memberi kesempatan untuk mendalami perihal kehidupan seorang ulama besar alam Melayu. Sambutan begitu mesra keluarga keturunan al-Banjari ini tidak kami duga samasekali. Selama dua hari rombongan memperdalami sumbangan al-Banjari dalam bidang agama Islam. Yang menarik ialah kedua-dua kitabnya itu dicetak dalam bahasa Melayu tulisan jawi. Othman Ismail, ketua rombongan menilai bahawa penyebaran agama Islam di Banjarmasin, terutamanya oleh al-Banjari turut mengembangkan bahasa Melayu tulisan Jawi di Kalimantan Selatan. Di tengah-tengah majoriti penduduk keturunan Banjar yang mempunyai bahasanya sendiri, bahasa Melayu berkembang menjadi bahasa penghubung dalam bidang agama. Sheikh Mohamad Arsyad al-Banjari merupakan tokoh pengembangnya dengn Islam sebagai pemangkinnya.

 Selain menyoroti tokoh agama ini, Jejak Bahasa membuat penggambaran tentang kota Banjarmasin yang terkenal dengan intannya. Batu bernilai ini dikeluarkan melalui proses pendulangan. Di desa Cempaka mendulang intan merupakan satu pekerjaan tradisional, diusahakan sejak turun-temurun. Penduduk kampung ini biasanya menggali lubang sedalam 10 meter secara berkumpulan. Mereka mendulang bahan galian dengan melinggangnya. Tanah akan menjadi lumpur dan yang tinggal hanyalah pepejal keras. Dan jika nasib baik pepejal itu adalah sebutir intan. Adakalanya yang tinggal itu adalah batu akid atau pasir emas.

 Di Kota Martapura sendiri, kira-kira setengah jam perjalanan dari bandar Banjarmasin banyak terdapatrumah-rumah tempat penggosokan intan baik secara tradisional mahupun secara moden. Yang paling terkenal ialah penggosokan intan tradisional  Kayu Tangi Martapura. Kota Martapura ini diberi jolokan sebagai kota intan dalam erti sebenarnya. Hampir setengah kedai di Martapura meniagakan batu permata akid, intan dan batu aji.

 Dari udara Banjarmasin kelihatan seperti sebuah pulau yang dilingkari Sungai Barito, yang dikatakan antara yang terdalam dan terpanjang di Indonesia. Salah seorang perantara Jejak bahasa mengungkapkan sebuah cerita lisan tentang peristiwa yang berlaku di pulau itu. Menurut ceritanya, ketika Pangeran Suri Ansah berkuasa, lashkar Portugis datang merompak di pulau itu sehingga Pangeran menjadi murka. Rakyat sangsara dan ada yang dibunuh dengan kejam.

Kekejaman Portugis yang tidak dapat dibendung lagi itu menyebabkan Pangeran Suri Ansah menyumpahi bangsa dari Barat ini. Dengan sumpahan demikian, seluruh soldadu Portugis itu bertukar menjadi monyet manakala kapalnya menjadi pulau yang dikeliling oleh Sungai Barito. Pernah juga diceritakan pada satu ketika ada orang yang mahu membina bangunan. Waktu menggali lubang dengan gerudi terasa ada semacam benda keras di bawah tanah. Ada yang menganggapnya serpihan kapal Portugis yang menjadi sudah menjadi pulau.

 Bersiar-siar di bandar Banjarmasin begitu menenangkan dengan Sungai Barito yang membelah dua bandar.Sungai ini merupakan alat penghubung dengan bot dan sampan serta feri menjadi pengangkut umum utama. Sesekali mudik kapal besar membawa muatan. Air sungai amat keruh dan di sana sini pokok kiambang menghilir lalu. Masjis Jamek di tengah-tengah kota adalah lambang berkembangnya Islam di bandar yang hampir 90% penghuninya beragama Islam.

 Di satu persimpangan, berhampiran Bangunan Persatuan Wartawan Indonesia Cabang Kaliman Selatan, tersangkut kain pemidang yang besar dengan tulisan yang mengiklankan pertunjukan Kris Dayanti, penyanyi Indoensia yang mendapat di hati peminatnya di Malaysia. Kris yang terkenal dengan lagu “Menghitung Hari”itu  sedang mengadakan persembahan di ibukota Kalimantan Selatan itu. Tertulis antarnya “Keris Dayanti, artis yang termahal saat ini di Indonesia.” Tulisan itu segera mengingatkan saya tentang “harga”persembahan penyanyi  Siti Norhaliza yang menempa nama dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Cuba juga mencongak-congak berepalah yang diperoleh Kris Dayanti berbanding Siti Norhaliza.

 Pengacara Jejak Bahasa Azura Abdul Karim yang begitu meminati lagu Menghetong Hari sedikit “excited” apabila diberitahu Kris Dayantai ada di Banjarmasin. Dan ketika kami sedang bersiap-siap untuk berlepas dari lapangan terbang Syamsuddin Nor pada  28 Januari lalu, kami terserempak dengan Kris yang turut akan ke Jakarta. Azura sempat bersapaan dan berjabat salam dengan Kriis. Ketika anggota rombongan melintasi tempat duduknya dalam pesawat, Kris menyapa salah seorang anggota rombongasn, “Dari Malaysia ya!” Barangkali dia menyapa kerena anggota itu memakai baju yang membawa lambang  “Duniamu TV3”.

 “Kita ini dikira beruntung juga ya di Banjarmasin. Kita dapat bertemu dengan anak cucu ulama besar al-Banjari. Kita dapat lihat banyak batu permata dan intan di Martapura. Kita jumpa Timbalan Gabenor Kalimantan Selatan dan sekarang kita bersama dengan Kris Dayanti dalam satu kapal terbang ke Jakarta,” kata anggota rombongan yang disapa Kris.

 “Itu kurang. Yang lebih ayik lagi ialah kita disambut luar biasa hebatnya oleh orang Banjar. Pulang pergi di lapangan terbang kita menimmati layanan VIP. Kecuali sewa kenderaan rombongan tidak keluar duit, tidak seperti di Menado dan Makasar,” kata seorang anggota lain.

 Othman mengakui bahawa kos penggambaran Jejak Bahasa di Banjarmasin adalah yang terendah sejak ekspedisi pertama dahulu. Ertinya hos Jejak Bahasa di Banjarmasin, terutama Haji Hijaz Yamani ingin mempastikan bahawa rombongan Jejak Bahasa mendapat layanan kelas satu untuk seperti katanya, “usaha murni DBP dan TV3 tidak tinggal sia-sia di bumi kencana itu. Puncak  sambutan mereka ialah pementasan  teater “memanda”semacam teater bangsawan dengan cerita “Ïndra Bangsawan” tetapi diolah secara komedi.

 31 Januari 2001. 


No comments:

Post a Comment

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...